Leverage

Leverage Efektif dan Struktur Modal Optimal

Hanya bagaimana usaha kecil dapat memilih pengaturan pendanaan mereka? Jadi kapan tepat bagi perusahaan kecil Anda untuk berinvestasi dalam operasinya sendiri bersama dengan modal pinjaman? Apa karakter dan peran leverage yang berhasil dalam arah moneter? Pertanyaan-pertanyaan ini berhubungan dengan struktur modal terbaik dari perusahaan perusahaan ini – campuran ekuitas dan hutang yang sesuai yang mengoptimalkan hasil keputusan investasi dan kekayaan investor sambil menurunkan harga pendanaan, secara bersamaan. Tentu saja, leverage yang efisien sangat penting untuk beberapa rencana bisnis kecil yang solid yang dibuat untuk memaksimalkan kemampuan membuat kekayaan dari usaha mereka. Dalam pertunjukan seperti itu tentang arah moneter yang kuat, kami akan berputar di sekitar pertanyaan taktis pembiayaan yang berlaku dan menawarkan saran. Tujuan utama dari panduan ini adalah untuk menekankan beberapa konsep fiskal standar dan pelatihan sektor dalam leverage keuangan yang efektif. Untuk paket arahan keuangan khusus, silakan berkonsultasi dengan spesialis yang andal.

Perhatikan kuantitas leverage fiskal yang tepat untuk hampir setiap bisnis berbeda berdasarkan sekitar dinamika sektor total, mempromosikan struktur-tingkat persaingan, periode siklus hidup sektor, dan juga posisi kompetitif ekonominya. Sungguh, sangat mirip dengan sebagian besar tanda-tanda pasar pegangan khusus perusahaan lebih mendidik dalam hal harga yang diharapkan (umum) dan biasanya diterima sebagai tolok ukur industri dan teknik terbaik Ceme Online.

Berbagai jenis Dampak:

Dampak Finansial: Jumlah leverage ekonomi dapat berupa proporsi EBIT / penghasilan EBT ini sebelum pajak dan bunga dibagi dengan laba sebelum laba. Jika bisnis kecil didasarkan pada modal pinjaman karena operasi-leverage moneter dihasilkan sementara perusahaan menimbulkan kewajiban atau mengejar modal yang dipinjam. Pergeseran persentase yang dikonfirmasi pada arus kas operasi (EBIT) bisnis memberikan perubahan persen yang lebih besar dari pendapatan bisnis (NI) dan laba per saham. Benar-benar sedikit perubahan proporsi dalam pendapatan operasional (EBIT) yang dipentaskan langsung ke penurunan persen pendapatan yang lebih besar. Untuk alasan itu, DFL menandakan pergeseran persen dalam laba per saham (EPS) yang berasal dari pergeseran persentase komponen laba sebelum pajak dan bunga (EBIT). Secara umum, permintaan pinjaman jangka pendek suatu bisnis dipengaruhi oleh kenaikan pendapatan terbaru dan juga secara efektif dan ekonomis bisnis tersebut mengawasi kepemilikan aset tetap saat ini dikurangi kewajiban. Ketahuilah bahwa permintaan pinjaman jangka pendek yang berkelanjutan dapat menandakan permintaan untuk keuangan jangka panjang, misalnya peninjauan kombinasi yang tepat dan penerapan utang keuangan bersama dengan ekuitas – pengaturan pembiayaan.

Dampak Operasional: Biaya operasional yang terjamin, termasuk seperti misalnya biaya administrasi keseluruhan, upah pegawai kontrak, dan kewajiban sewa atau hipotek membuat leverage bekerja dan juga memiliki kecenderungan untuk meningkatkan bahaya bisnis. Efek dari leverage kerja lebih jelas jika persentase yang dikonfirmasi bervariasi dalam pendapatan menyebabkan pergeseran persen lebih besar dalam pendapatan (EBIT) -penghasilan sebelum pajak dan bunga. Leverage berjalan ditentukan sebagai berikut: DOL = CM / EBIT-kontribusi laba kotor dibagi dengan laba sebelum pajak dan bunga atau persen bervariasi dalam EBIT dibagi dengan persen perubahan laba (laba).

Penggabungan Leverage: Jumlah leverage bersama (DCL) akan menjadi campuran dari efek samping dari risiko perusahaan dan risiko ekonomi. Tingkat leverage bersama (DCL) mungkin bahkan dapat ditentukan sebagai persen pergeseran dalam EPS dibagi dengan persen perubahan dalam pendapatan itulah persen perubahan dalam pendapatan setiap bagian yang dihasilkan dalam perubahan persentase komponen dalam jumlah pendapatan.

Leave a Comment